Pembangunan Gender

  • Rabu, 29 April 2020 - 00:16:12 WIB
  • Administrator
Pembangunan Gender

PEMBANGUNAN GENDER, DAN HAL-HAL YANG (BELUM) SELESAI

 

Pernah dengar ungakapan “belajarlah sampai ke negeri Cina? Gambaran tersebut, diibaratkan bahwa untuk  mendapatkan pendidikan yang baik penduduk Indonesia harus belajar di  negara lain. Memang tidak semiris itu, namun faktanya kita tidak dapat  menutup mata jika pendidikan di Indonesia masih berada pada level  sedang, jika dibandingkan dengan Negara-negara lain di dunia. Tapi tau  kah anda, rata-rata penduduk di Indonesia bersekolah berapa lama? Hanya  sampai setingkat kelas 7 Sekolah Menengah Pertama (SMP)!

Hasil penghitungan Kementerian Pemberdayaan  Perempuan dan Perlindungan Anak (Kemen PPPA) kerjasama BPS (2017)  menunjukkan, capaian Indeks Pembangunan Gender (IPG) Indonesia tahun  2016 sebesar 90,82 atau mengalami penurunan sebesar 0,21 poin atau 0,23%  dari tahun sebelumnya sebesar 91,03. Padahal, selama tahun 2010-2015,  IPG selalu mengalami peningkatan. Semakin dekat angka IPG ke 100, maka  semakin kecil kesenjangan pembangunan antara laki-laki dan perempuan.  Ada banyak hambatan dalam implementasinya yang dihadapi sehingga angka IPG Indonesia menurun, salah satunya adalah pendidikan.

Menurunnya  IPG Indonesia tahun 2016 berasal dari pertumbuhan komponen IPM perempuan  yang lambat dibandingkan dengan laki-laki, terutama pada komponen  harapan lama sekolah (HLS). Di Indonesia, HLS menghitung harapan  penduduk dari usia 7 tahun ke atas dalam memperoleh pendidikan. Harapan  lama sekolah menggambarkan keberhasilan pembangunan pendidikan jangka  pendek. Dalam film Laskar Pelangi, pada awal cerita, anda akan disuguhkan kondisi sekolah SD Muhammadiyah Gantung, Belitung yang akan  ditutup karena kekurangan satu orang siswa apabila tidak genap 10.  Artinya saat itu, kurang lebih ada 9 orang anak yang harapannya untuk  dapat bersekolah, terancam gagal. Realitasnya saat ini, harapan lama  sekolah anak-anak Indonesia masih rendah jika dibandingkan negara lain  di ASEAN. Kondisi infrastruktur dan sarana prasarana menjadi contoh  faktor yang dapat mempengaruhi harapan lama sekolah (HLS) seorang anak.

Data Human Development Report (HDR) 2016 menunjukkan, Indonesia hanya berada di urutan 5 setingkat  ASEAN dalam capaian komponen harapan lama sekolah (HLS) IPM tahun 2015.  Seorang anak (tanpa melihat gender) di Indonesia, kemungkinannya dapat  bersekolah hanya selama 12,9 tahun. Dengan kata lain, harapan seorang  anak di Indonesia dapat mengenyam pendidikan kira-kira hingga lulus SMA  atau masuk perguruan tinggi semester awal saja. Sedangkan Singapura  menempati peringkat 1 di level ASEAN, dengan harapan lama sekolah  seorang anak di sana mencapai 15,4 tahun atau hampir lulus setingkat  perguruan tinggi. Maka tidak heran jika akhirnya banyak orang Indonesia mengimpikan bersekolah atau kuliah di luar negeri terutama negara maju.

Jangankan  bermimpi bisa bersekolah di luar negeri, tidak jarang kita mendengar ada  anak yang bercita-cita ingin sekolah di luar daerah asalnya. Bisa jadi  karena kondisi di daerahnya tidak memungkinkan ia dapat bersekolah lebih  lama. Misalnya dalam Film Laskar Pelangi, para siswa SD Muhammadiyah  Gantung yang berada di Kecamatan Gantung Belitung Timur, dianjurkan  harus pergi ke ibu kota kabupaten atau daerah lainnya untuk bisa  melanjutkan sekolah setingkat SMP, karena di daerahnya belum ada  fasilitas sekolah setingkat sekolah menengah. Faktanya, Provinsi Kep.  Bangka Belitung tahun 2016 menjadi daerah dengan angka harapan sekolah  penduduknya hanya sebesar 11,71 tahun. Terendah kedua, setelah Provinsi  Papua sebesar 10,23 tahun. Yogyakarta menjadi provinsi dengan AHH paling  tinggi sebesar 15,23 tahun, kemudian menyusul berurutan adalah Provinsi  Aceh 13,89 tahun, Sumatera Barat 13,79 tahun.

Itu baru  fakta harapan penduduk Indonesia bisa sekolah. Mari bandingkan dengan  kenyataan sebenarnya lewat angka rata-rata lama sekolah (RLS). Berdasarkan laporan Human Development Report (HDR) yang  dilakukan oleh UNDP pada tahun 2016, Rata-rata seseorang bersekolah di  Indonesia tahun 2015, hanya selama 7,9 tahun, yang hitungannya bahkan  hanya sampai kelas 8 atau belum lulus setingkat sekolah menengah pertama (SMP). Jauh tertinggal jika kembali dibandingkan dengan Singapura yang  lama sekolah penduduknya rata-rata adalah 11,6 tahun atau kurang lebih  bersekolah hingga kelas 12 setingkat sekolah menengah atas (SMA).

Sekarang kita kerucutkan dengan melihat capaian pendidikan antara perempuan dan laki-laki. Secara data menunjukkan ketimpangan lama sekolah  antara perempuan dan laki-laki memang terjadi di Indonesia. Data  Pembangunan Manusia Berbasis Gender 2017 menunjukkan, tahun 2016, rata-rata lama penduduk perempuan sekolah hanya selama 7,5 tahun. Cukup  berbeda jika dibandingkan dengan laki-laki yang bersekolah selama 8,41  tahun. Artinya, perempuan di Indonesia rata-rata bersekolah hanya sampai  kelas 8 (SMP). Sedangkan secara rata-rata, laki-laki mengenyam  pendidikan sekitar 1 tahun lebih lama dibandingkan perempuan atau hingga  kelas 9 (SMP). Tetap saja, faktanya rata-rata penduduk Indonesia bahkan  tidak lulus setingkat SMP.

Ketimpangan  pendidikan juga dirasakan oleh penduduk satu daerah dengan daerah  lainnya, misalnya antara Provinsi DKI Jakarta dan Provinsi Papua. Sesuai  dengan data Pembangunan Manusia Berbasis gender 2017, DKI Jakarta pada  tahun 2016 menjadi provinsi dengan rata-rata penduduknya bersekolah  paling lama baik perempuan maupun laki-laki. Rata-rata lama sekolah  perempuan di Jakarta mencapai 10,42 tahun, atau mengenyam pendidikan  hingga kelas 11 SMA dan laki-laki mencapai 11,34 tahun atau hingga kelas  12 SMA. Bandingkan dengan Provinsi Papua. Papua menjadi provinsi dengan  rata-rata lama sekolah paling rendah, baik laki-laki maupun perempuan. Rata-rata perempuan di Papua hanya mengenyam pendidikan selama 5,32  tahun atau tidak menamatkan sekolah dasar (SD), sedangkan penduduk  laki-laki kondisinya sedikit lebih baik dengan bersekolah selama 6,90  tahun atau minimal menamatkan SMP. Capaian tersebut bahkan lebih rendah dari angka rata-rata lama sekolah secara nasional.

Perbedaan  capaian rata-rata lama sekolah antara laki-laki dan perempuan  dipengaruhi banyak faktor yang saling terkait, salah satunya adalah budaya. Budaya patriarki yang masih kuat di Indonesia menyebabkan anak  perempuan lebih dikesampingkan untuk mendapatkan pendidikan dibandingkan  anak laki-laki. Meski demikian, setidaknya perempuan semakin sadar  untuk mengakses pendidikan dan bersekolah, yang ditunjukkan dari angka  rata-rata lama sekolah pada perempuan tahun 2016 meningkat sebesar 2,04  dari tahun sebelumnya. Pemerintah baik pusat maupun daerah sebagai  penyelenggara negara perlu melakukan upaya-upaya serius untuk menyelesaikan masalah-masalah diatas, terutama mendongkrak keberhasilan pembangunan pendidikan bukan hanya jangka pendek tapi juga jangka  panjang. Mendorong pemenuhan hak anak atas pendidikan sesuai dengan  Keputusan Presiden No.36 Tahun 1990 tentang Konvensi Hak Anak, dan  menyukseskan agenda Nawa Cita pemerintahan Jokowi yang bertujuan meningkatkan kualitas hidup manusia Indonesia, dari segi pendidikan.  (ach).

  • Rabu, 29 April 2020 - 00:16:12 WIB
  • Administrator

Berita Terkait Lainnya

Tidak ada artikel terkait